Menulis Itu Susah

7:51 PM

Eh nulis itu susah ngga sih? Susaaaaaaaaaaaaaaah, mungkin bareng bareng jawabnya hehe, iya banget deh.

Tapi ketika browsing beberapa waktu lalu, ada yang bikin bingung. Ketika searching dengan keyword “menulis itu mudah” ternyata banyak banget hasilnya. Nah jadi ragu deh, menulis itu sebenarnya susah apa mudah ya. So gimana donk?

Nah  jika kita mau membaca satuuuu aja artikel, dari sekian banyak hasil pencarian yang dikasi ama mas Google tadi, mungkin pendapat kita lambat laun bisa berubah deh. Bisa bisa kita malah bilang, “Aaaaaaaaaah, mudah kooook” gitu deh kira kira. Iya ngga sih?

Kalo saya sendiri kalo ditanya masih bingung juga jawabnya. Tapi yang jelas ini artikel ketiga saya dalam satu hari ini. Hehe bukan maksud sombong ya, tapi sekedar bahan pembanding aja. Orang seperti saya aja bisa masa kamu ngga bisa, gitu maksudnya.

Kalo kita pernah dengar nama Thomas Alpha Edison, kita juga mungkin ngga asing dengan penemuan beliau yang begitu banyak bahkan konon jika dikalkulasikan, orang ini ngga kurang menemukan dua penemuan dalam 1 bulan hidupnya dari sejak lahir, wih luar biasa ngga tuh.

Sama halnya dengan Ibnu Hajar, yang jumlah judul bukunya buaaaanyak banget melebihi umurnya. Dan tentu masih segudang bahkan dua gudang deh contoh lain dalam sejarah kebudayaan Islam yang jauh lebih spektakuler lagi. Nah sekarang pertanyaannya ? kok rasanya susah banget ya nulis sebuah artikel pendek aja?

Menurut saya sih ini akibat tembok mental yang tebal banget, yang udah sejak lama berdiri dan kita rawat dalam pikiran kita. Ini sejenis halangan mental berupa anggapan anggapan negatif yang dikumpulkan -oleh kita sendiri- sedikit demi sedikit hingga mewujud sebuah penghalang yang luar biasa tinggi hingga susah dilampaui. Ok untuk kasus yang satu ini boleh deh kita nyontoh orang Jerman.

Hah ? Orang jerman? Ngga deh bercanda. Maksudnya orang Jerman aja bisa ngerobohin tembok Berlin yang segitu kokoh, masa sih kita ngga bisa meluluhlantakkan tembok pikiran penghalang kita sendiri untuk menjadi penulis. Tentu bisa kaaan??

Nah pasti deh langsung nanya, “emang caranya gimana?”

Karena tembok ini dibangun dengan tumpukan anggapan negatif dari diri kita sendiri, maka untuk meruntuhkannya kita mesti membuang anggapan negatif ini satu persatu. Jadi tergantung sebanyak apa anggapan negatif yang udah kita timbun selama ini.

Misalkan saja anggapan negatif bahwa menulis itu merupakan skill yang hanya akan kita miliki setelah latihan yang panjang bertahun-tahun. Ini anggapan yang menurut saya ngga bener banget. Bahkan seorang anak SD aja bisa jadi penulis muda yang handal, orang Indonesia pula. So kenapa kita ngga?

Kemudian anggapan bahwa menulis itu merupakan hal yang berat banget dan butuh konsentrasi di ruang yang sunyi ditemani keheningan malam dan didahului dengan berbagai riset yang jlimet untuk melakukannya. Skali lagi menurut saya ini salah besar. Karena menulis itu sama halnya dengan berbicara. Kita bisa dengan lancar ngomongin masalah A, B hingga Z tapi kenapa menuliskannya jadi begitu sulit. Kita tinggal mengubah bentuknya. Yang tadinya berupa kata-kata, kita ubah dalam bentuk tulisan itu aja kok. Ngga susahkaaan??

Bahkan Ustadz Yufus Qardlawi mampu menulis buku dalam perjalannnya di dalam pesawat. Ih ih iiiiiih, keren banget kan? So makanya “Jangan Mau Jadi Tukang Baca Seumur Hidup” (hehe keren juga ya, boleh nih dijadiin judul buku saya)

Sambil kita membuang anggapan negatif itu satu persatu, kita juga bisa menambah kelajuan lari kita untuk mencapai cita-cita sebagai penulis dengan terus menambah ilmu kepenulisan. Dari baca buku, ikut pelatihan, sering sering berdiskusi dengan para penulis yang telah ada. Serta yang paling penting adalah latihan. Kita harus melatih sense kepenulisan kita dengan nyoba nyoba nulis walau hasilnya ngga karuan. Baik itu puisi, prosa cerpen ato apalah nama, yang penting latihan. Kalo ngga latihan kapan bisanya??

Dan yang terakhir ada pesan dari Anne Ahira, Fokus Fokus Fokus Fokus.

Sekian semoga bermanfaat.

Billahitaufiq Wal Hidayah Wassalamualaikum Warohmatulloohi Wabarokaatuh.

Read On 3 comments

Seribu Nasehat

6:53 PM

Selesai sholat magrib di masjid, saya langsung pulang ke rumah. Udara yang panas semakin bikin pengen cepat mandi karena udah telat banget. Tapi begitu memasuki ruang keluarga terdengar suara musik yang saya tau pasti berasal dari televisi yang tetap menyala selama jam sholat magrib, tanda umy lupa matiin TV. Sepertinya acara musik, karena terdengar suara orang yang lagi nyanyi. Sekilas tertangk

ap oleh telinga bait liriknya yang berbunyi :

Ribuan nasehat bla.. bla… bla… gitu deh

Nangkepnya cuma satu baris aja hehe, tapi yang jelas yang nyanyiin lagu si Opi Andaresa. Nah sejenak saya jadi menunda untuk mandi karena terfikir beberapa hal tentang bait yang barusan.

Sungguh beruntung jika ada orang yang dapet ribuan nasehat dari orang-orang di sekelilingnya. Andaikan saya  bisa jadi orang seperti itu mungkin akan jadi sangat bahagia. Bayangin aja jika ia dapet seribu nasehat,  berarti paling ngga orang tersebut punya 333 orang yang peduli terdapat dirinya dan kepedulian itu diwujudkan dengan usaha untuk membantu minimal berupa nasehat, ya ngga? Kenapa 333 orang? Karena saya fikir satu orang ngga akan ngasi nasehat lebih dari tiga kali. Nah beruntung banget kan punya 333 orang yang perhatian?

Pertanyaannya, berapa banyak kita dinasehati oleh orang di sekitar kita ? 1000, 100, 10, 1 orang atau malah ngga ada?

Saya hari ini baru dapet dua nasehat dari dua orang berbeda. Sungguh bahagia rasanya dinasehati.  Ya mungkin karna nasehatnya ngga bikin bete juga sih hehehe, karena disampein dengan cara yang baik. Terlepas dari semua itu, saya jadi terfikir gimana ya supaya orang ngga segan atau enggan nasehati kita.

Menurut pengalaman orang akan ogah nasehati kita kalo kitanya ngga nerima nasehat dengan lapang dada. So biar banyak mendapat nasehat sebaiknya kita belajar untuk dengerin nasehat apapun yang disampein walau terasa pahit. Ya walaupun mungkin rada susah tersenyum kalo nasehatnya pahit, minimal kita ngga nunjukin rasa ngga seneng ma nasehat itu.

Lalu kita juga bisa mengucapin terimakasih yang disampein dari hati yang paliiiiing dalem kalo ada orang yang nasehati kita. Nah yang ini, bahkan bisa bikin orang yang nasehati kita tersenyum. Selain kita dapet nasehat, kita juga bisa bikin orang yang nasehati kita tersenyum, wah bagus banget kan? Ucapan terimakasih memang dahsyat.

Kemudian jika ternyata nasehat yang diberikan kepada kita mampu menjadi solusi atas masalah yang kita hadapi, kita juga bisa mengucapkan terimakasih yang kedua kalinya kepada si pemberi nasehat. Ini bakal bikin ikatan hati yang semakiiiiiin kuat antara kita dan pemberi nasehat.

Dan kita juga bisa lho meminta nasehat dari orang lain. Dari pengalaman pribadi, ternyata semakin banyak nasehat semakin bikin fikiran kita terbuka tentang banyak hal. Walaupun nasehat itu disampein oleh orang yang tak disangka sangka. Bahkan justru biasanya kita bakal denger hal hal yang baru tentang diri kita jika kita minta nasehat dari semakin nbanyak orang. Tapi ingat, siapin aja saringan tuk nasehat-nasehat itu karena blum tentu juga semua nasehat itu bagus buat diterapin.

Efek sampingnya, kita bisa dinilai rendah hati hehehe. Tapi ingat ya itu bukan tujuannya, ntar malah ngga ikhlas bro.

Dan terakhir tentunya kita juga mesti blajar ngasi nasehat yang baik baik buat banyak orang. nasehat yang ngga bikin bete, nasehat yang bikin kita tersenyum nasehat yang nyejukin hati dan yang pasti adalah nasehat yang benar bukan yang ngasal aja.

Nah mudah mudahan dengan ini semua, semakin banyak orang yang rajin ngasi nasehat buat kita dan itu berarti semakin banyak yang perhatian ma kita. Wokeh

Segini dulu ya, semoga aja tulisan ini bermanfaat.

Read On 1 comments

Milad Dua Saudari

6:14 PM
Hari ini adalah hari milad dua saudari yaitu Mia dan kak Mimi. Wah mantab juga ya bisa milad sama-sama. Alhamdulillah hari ini juga bertepatan dengan rilisnya blog baru saya ini. So, ngga ada salahnya postingan ini dibikin hadiah buat mereka berdua. Namun tentu aja bukan dalam rangka perayaan, terkait beberapa hal di sini.

Untuk menambah guratan makna dalam hari bahagia kedua saudari ini maka saya akan nyumbang sebuah nasehat buat perenungan. Nasehat ini adalah salah satu puisi yang udah lama banget saya posting Kemudian.com tentang milad. Saya menulisnya bertepatan dengan Milad saya yang ke 22. Namun mengingat isinya yang pas banget so ngga ada salahnya kembali saya hadirkan di sini. Baiklah ini dia sesajaknya, walau ngga terlalu bagus, tapi moga-moga aja bermanfaat. 

Selamat Milad Buat Mia dan Kak Mimi semoga Kerahmatan Allah selalu terlimpah untuk keduanya.

HARI INI

telah banyak tinta ditoreh
entah berapa yang tersisa
22 lembar kini ditutup
tiada mungkin surut kembali

sia-sia duka dan sesal
apalagi bahagia sebab bangga
ada lembar baru menunggu
masih putih lagi bersih
menanti pena peka warna

ingat-ingat sejarah lalu
disitulah peraduan hikmah
jangan sekali terlena masa
masa masing-masing kita
pasti habis pada akhirnya

ungkapan hati 1 September 2008 tepat 1 Romadhon, milad ke 22
Read On 1 comments

Tentang Galeri Ku

6:04 PM

Setelah cukup lama berfikir, akhirnya dirilis juga blog ini. Rencananya sih bakal jadi galeri segala lukisan makna yang mampu terungkap dan terekam dalam setiap karyaku. Bukan apa apa sih, paling ngga bisa buat nyimpen berbagai tulisan plus bisa juga buat berbagi. Semoga jah ada manfaatnya ya :)


(15/06/09)
belakangan setelah meresapi beberapa hal jadi berfikir ulang perihal
"menulis untuk memahami bukan dipahami"


(20/02/12)
Saat kita berhenti berbagi, saat tiada lagi yang kita berikan kepada orang lain maka ketika itulah diri menjadi teramat miskin. Ada banyak cara untuk jadi berarti, dan salah satu yang terpenting ialah terus berbagi.
Read On 0 comments

Tinggalkan Pesanmu

Followers


The Fellowship of Blog

Recent Posts

Recent Comments